Menu
RUU Permusikan dan Kebrutalan Spirit Kapitalisme

RUU Permusikan dan Kebrutalan Spiri…

Anang Hermansyah, anggota...

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Perda Trantibmumlinmas

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Per…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Indonesia Kian Hari Kian Memprihatinkan

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Ind…

Bantul-KoPi| Di dalam eko...

Masih Banyak Kekeliruan Informasi Dalam Sikapi Bencana

Masih Banyak Kekeliruan Informasi D…

Bantul-KoPi| Bencana alam...

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang Olahraga ke UGM

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang…

Jogja-KoPi| Kementerian P...

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan Baru

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan B…

Jogja-KoPi| Fakultas Kedo...

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Bekas Untuk Tingkatkan Mutu Jalan Rel Kereta Api di Indonesia

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Be…

Bantul-KoPi| Mengacu dari...

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancangan Mahasiswa UGM Raih Penghargaan di Seoul

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancanga…

Jogja-KoPi| Sepatu buatan...

Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Prev Next

Dhimam dilengserkan jadi calon walikota, “Ada kesepakatan tertentu di baliknya”

Surabaya - KoPi | Pasangan calon Walikota dan Wakil Walikota Surabaya, Rasiyo-Dhimam telah bersanding dengan lawan Risma-Whisnu pada pilkada Desember mendatang. Sebelumnya, Dhimam menggandeng Haris Purwoko yang diusung oleh Partai Demokrat.

Namun, saat pendaftaran, Haris kabur dengan alasan tidak dapat izin dari keluarga. Pada Selasa (11/8) kemarin, Dhimam kembali mendatangi KPUD Surabaya dengan menggandeng sosok yang baru. Rasiyo yang merupakan mantan Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur dan diusung oleh partai Demokrat.

Dhimam yang sebelumnya merupakan calon Walikota Surabaya, lantas turun tahta bersanding dengan Rasiyo menjadi calon Wakil Walikota Surabaya. Pengamat politik Universitas Airlangga Surabaya, Fahrul Muzaqqi menanggapi hal tersebut sebagai bentuk kompromi kepentingan sang aktor.

“Secara kasat mata seolah Dhimam dirugikan dan manut saja, namun saya yakin ada bentuk kesepakatan tertentu mengapa beliau bersedia digeser dengan Rasiyo,” ujar Fahrul.

Fahrul meyakini sikap politik seperti ini merupakan drama yang mengupayakan kepentingan pada aktor-aktornya. Ada permainan kekuasaan di balik lengsernya Dhimam yang hanya menjadi calon walikota.

Meskipun begitu, Fahrul menduga Demokrat memiliki data yang menunjukan elektabilitas Rasiyo yang lebih tinggi dibanding dengan Dhimam. Sehingga kemungkinan alasan Partai pengusung meletakan Dhimam sebagai cawali dikarenakan elektabilitas Rasiyo yang lebih tinggi ketimbang Dhimam. |Labibah|

back to top