Menu
Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar Tiban karya Anne Avantie

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar …

Surabaya-KoPi| Ketua Umum...

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi dalam Tantangan Kemajuan Ekonomi Digital

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi…

Jogja-KoPi| Fakultas Ekon...

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mulai Makan Korban

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mula…

Jogja-KoPi| Lembaga Konsu...

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Thailand

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Tha…

Bantul-KoPi| Universitas ...

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo Serukan Damai dan Berbudaya di Ranah Maya

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo S…

Jogja-KoPi|  – Selas...

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Politik Bahas Perkembangan Politik Nasional

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Po…

Jogja-KoPi| Fakultas Ilmu...

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan …

Jogja-KoPi| Setelah sukse...

Doa bersama Memperingati Hari Kesaktian Pancasila di Masjid Al-Jihad Akmil Magelang

Doa bersama Memperingati Hari Kesak…

KoPi-Lembah Tidar. Minggu...

Prev Next

Hadapi Tantangan Pangan, Indonesia harus Fokus Pada Potensi

Hadapi Tantangan Pangan, Indonesia harus Fokus Pada Potensi

Bantul-KoPi| Isu pangan di Indonesia saat ini masih menghadapi banyak tantangan dalam usahanya memenuhi target ketahanan pangan. Kriteria dari ketahanan pangan sendiri adalah adanya pemenuhan ketersediaan dan kecukupan pangan setiap individu di tanah air untuk menjamin berlangsung dan berkembangnya kehidupan yang normal.

Hal tersebut disampaikan oleh Dr. Anton Apriyantono, M.S. dalam Pidato Milad Fakultas Pertanian (FP) Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) ke-34 pada hari Sabtu (1/9) di Gedung AR Fachrudin A kampus terpadu.

Dalam pidato dengan tema Strategi Ketahanan Pangan Nasional Menghadapi Revolusi Industri 4.0, mantan Menteri Pertanian periode 2004-2009 tersebut menyampaikan ada beberapa tantangan yang harus dihadapi Indonesia.

"Pertama adalah masalah lahan pertanian yang menyusut, Indonesia memang luas namun ingat 2/3 wilayah kita adalah lautan. Kemudian dalam 1/3 wilayah yang tersisa, luasnya sekitar 190 juta hektar, hanya tersedia 45 juta hektar lahan pertanian. Kedua jika dibagi dengan pertumbuhan dan jumlah penduduk, ternyata memang ada keterbatasan dalam memenuhi kebutuhan pangan. Ini juga kemudian didukung dengan produktifitas yang rendah terhadap pangan utama kita," jelasnya.

Anton juga memberikan tanggapan terhadap munculnya permintaan swasembada pangan. "Swasembada pangan yang mana dulu, karena ada banyak jenis pangan yang dikonsumsi rakyat Indonesia. Tidak semua ada dan bisa diproduksi di Indonesia misalnya saja gandum yang jadi bahan pokok dari berbagai produk pangan, memang bisa tumbuh di Indonesia tapi susah untuk memenuhi permintaan domestik. Karena memang banyak masalah dalam pembudidayaannya mulai iklim hingga lahan, ini juga terjadi untuk kedelai dan jagung. Impor kemudian jadi salah satu cara untuk memenuhi kebutuhan ini," paparnya.

Menurutnya yang perlu dilakukan adalah lebih fokus pada produk pangan yang memang menjadi potensi Indonesia. "Indonesia merupakan penghasil nomor satu untuk minyak sawit; kedua untuk karet; ketiga untuk kokoa; nomor satu untuk vanili; pemasok 90 persen dari minyak Nilam dunia; dan penghasil utama berbagai rempah. Seharusnya kita lebih fokus ke dalam hal tersebut dan juga pada produksi pangan pokok utama rakyat," ujar Anton.

Untuk mencapai ketahanan pangan, Anton menyebutkan ada beberapa strategi yang dapat dilakukan.

"Ada 3 aspek yang perlu diperhatikan, pertama adalah pembenahan produksi yang dimulai dari cukupnya lahan pertanian, teknik budidaya, sampai kebijakan yang menunjang termasuk dengan memberikan subsidi untuk isu terkait. Selanjutnya adalah pada konsumsi, kita harus memperbaiki Mind set kita yang biasanya 'kalau belum makan nasi belum makan'. Pola konsumsi harus di-diversivikasi karena sebenarnya ada banyak jenis pangan utama selain nasi atau gandum untuk rakyat. Kemudian yang terakhir adalah aspek distribusi yang harus menjangkau seluruh penduduk dimanapun mereka berada. Untuk itu harus ada transportasi dan juga pusat distribusi yang memadai," jelasnya.

back to top