Menu
RUU Permusikan dan Kebrutalan Spirit Kapitalisme

RUU Permusikan dan Kebrutalan Spiri…

Anang Hermansyah, anggota...

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Perda Trantibmumlinmas

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Per…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Indonesia Kian Hari Kian Memprihatinkan

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Ind…

Bantul-KoPi| Di dalam eko...

Masih Banyak Kekeliruan Informasi Dalam Sikapi Bencana

Masih Banyak Kekeliruan Informasi D…

Bantul-KoPi| Bencana alam...

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang Olahraga ke UGM

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang…

Jogja-KoPi| Kementerian P...

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan Baru

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan B…

Jogja-KoPi| Fakultas Kedo...

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Bekas Untuk Tingkatkan Mutu Jalan Rel Kereta Api di Indonesia

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Be…

Bantul-KoPi| Mengacu dari...

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancangan Mahasiswa UGM Raih Penghargaan di Seoul

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancanga…

Jogja-KoPi| Sepatu buatan...

Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Prev Next

Tim Debat FH UMY Raih Juara I dan Best Speaker Tingkat Jateng-DIY

Tim Debat FH UMY Raih Juara I dan Best Speaker Tingkat Jateng-DIY

Surakarta- Tiga Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) berhasil meraih juara I dalam ajang lomba debat hukum di Universitas Muhammadiyah Surakarta se- Jawa Tengah dan DIY. Kompetisi yang diselenggarakan oleh BEM Universitas Muhammadiyah Surakarta pada Sabtu (19/11) di Gedung Fakultas Hukum UMS, mengangkat tema “Reformasi Hukum yang Berkeadilan Sebagai Tonggak Pembangunan.” Ketiga mahasiswa yang berhasil meraih juara tersebut merupakan mahasiswa jurusan hukum angkatan 2015 yang beranggotakan Sarah Fadhilah, Dika Puspitasari, serta Tareq Muhammad Aziz Elven sebagai ketua tim.


Pada kompetisi tersebut, Tim UMY berhasil mengalahkan Tim Universitas Negeri Surakarta pada perdebatan final dengan mosi penerapan sistem juri dalam peradilan Indonesia. Pada perdebatan tersebut Tim UMY bertindak sebagai pihak kontra yang harus mempertahankan argumennya. “Pada penjelasan mosi yang kami peroleh, kami menjelaskan bahwa sebenarnya sistem peradilan di Indonesia menggunakan sistem mahkamah. Tapi seperti yang kita tahu, di Indonesia menggunakan hakim sebagai pemutus perkara. Namun di Indonesia sendiri sumber hukumnya yaitu undang-undang sebagai hukum tertulisnya,” jelasnya

Saat ditemui di Biro Humas dan Protokol UMY pada Selasa (22/11), Tareq kembali menjelaskan bahwa dalam mempertahankan argumen saat debat berlangsung, sistem juri diterapkan lazimnya di common law (sistem hukum barat). Seperti yang dicontohkan, salah satu negara penganut sistem hukum pada keputusan juri adalah Malaysia. “Di Malaysia, sumber hukumnya pada keputusan juri, dan mereka tidak memiliki hukum tertulis. Jadi semua keputusan hukum ada pada saat peradilan yang diputuskan oleh hakim. Di sini isunya yaitu apakah sistem juri diterapkan di Indonesia cocok atau tidak. Sebagai posisi kontra, kami menolak dengan tegas karena jika diterapkan berbeda sistem dan sumber hukumnya. Karena sistem di Indonesia ini menuntut hakim yang aktif dalam memutuskan, bukan juri,” paparnya.

Dalam mempersiapkan materi debat, Tareq yang merupakan peraih best speaker pada kompetisi debat tersebut mengaku bahwa diperlukan banyak waktu untuk belajar dari berbagai sumber referensi terkait apa yang disampaikan. “Untuk mendapatkan hasil yang maksimal kami berusaha belajar sampai-sampai bisa dibilang tidak tidur untuk mempersiapkan perdebatan tersebut. Dan selain belajar dari berbagai buku, diperlukan pula riset terkait mosi yang dibahas,” ujarnya.

 

“Alhamdulillah senang bisa meraih keberhasilan menjadi best speaker dan tim memperoleh juara. Harapannya ini sebagai langkah awal untuk mengikuti ajang yang serupa dalam perlombaan hukum, khususnya dalam perlombaan debat hukum. Insyaa Allah kami mencoba ikut kompetisi bergengsi tahunan yang diadakan oleh mahkamah konstitusi yaitu pada bulan maret dan april. Semoga bisa juara dalam perlombaan tersebut,” harap Tareq. (hv)

back to top