Menu
Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar Tiban karya Anne Avantie

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar …

Surabaya-KoPi| Ketua Umum...

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi dalam Tantangan Kemajuan Ekonomi Digital

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi…

Jogja-KoPi| Fakultas Ekon...

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mulai Makan Korban

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mula…

Jogja-KoPi| Lembaga Konsu...

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Thailand

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Tha…

Bantul-KoPi| Universitas ...

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo Serukan Damai dan Berbudaya di Ranah Maya

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo S…

Jogja-KoPi|  – Selas...

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Politik Bahas Perkembangan Politik Nasional

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Po…

Jogja-KoPi| Fakultas Ilmu...

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan …

Jogja-KoPi| Setelah sukse...

Doa bersama Memperingati Hari Kesaktian Pancasila di Masjid Al-Jihad Akmil Magelang

Doa bersama Memperingati Hari Kesak…

KoPi-Lembah Tidar. Minggu...

Prev Next

Bila benar mencintai tanah air, beli produk dalam negeri

Bila benar mencintai tanah air, beli produk dalam negeri

Jogja-KoPi| Kekuatan ekonomi Indonesia ternyata ditopang oleh Usaha Mikro. Dari 51 ribu unit usaha, 98 persennya adalah usaha mikro. Sedangkan unit usaha kecil 0,1%, usaha menengah 0,9%, dan usaha besar hanya 0,01%. Meski demikian, keberpihakan terhadap para pelaku usaha mikro dan kecil masih rendah.

Hal tersebut mengemuka dalam forum Sidang Pleno III Muktamar Nasyiatul Aisyiyah XIII, di Yogyakarta (27/8). Ahmad Zabadi, Direktur SMESCO, menyayangkan kurangnya keberpihakan terhadap para pelaku usaha mikro dan kecil yang kebanyakan menempuh pendidikan hingga SD dan SMP. Padahal, tambah Zabadi, mereka harus berhadap-hadapan dengan pelaku usaha di Negara lain dengan tingkat pendidikan lebih tinggi.

Di tingkat dunia, dalam hal kekuatan daya saing, Indonesia menempati urutan 34. Di tingkat Asean, Indonesia berada di peringkat ketiga, di bawah Singapura, Malaysia, dan Thailand. Zabadi menunjukkan bagaimana Thailand menyiapkan daya saing ekonominya.

“Saat ini Thailand telah menyiapkan 100 ribu UKM nya supaya fasih berbahasa Indonesia dan membuka lembaga bahasa Indonesia, agar penetrasi pasar Thailad efektif memasuki pasar Indonesia. Zabadi menyebut beberapa factor yang membuat produk-produk Indonesia menjadi tidak kompetitif di tingkat global, seperti biaya logistic maupun transportasi yang mencapai 30-40% dari harga yang dijual sebuah produk.

Selain itu, ia mengajak Nasyiah untuk mensyiarkan Cinta Produk Anak Negeri, “Kalau kita ingin Usaha Mikro dan Kecil jadi pemenang di negeri sendiri, pakai produk dalam negeri dan kreasi anak negeri.” Menurut Zabadi, jika kita membeli produk asing, berarti kita sedang membantu pelaku usaha asing. Bahwa UMKM juga membutuhkan keberpihakan kita dengan mencintai produk mereka. Menariknya, menurut Zabadi, mencintai produk dalam negeri juga bagian dari iman, karena cinta tanah air bagian dari iman.

back to top